Rabu, 06 Juni 2012

Kekuasaan VOC di Indonesia

05.36



Setelah berdatangan ke Indonesia, bangsa Eropa saling bersaing dalam
perdagangan. Persaingan ini sangat merugikan Belanda. Oleh karena itu, Belanda
kemudian membentuk VOC) pada tanggal 20 Maret 1602. Di Indonesia VOC memiliki
wewenang dan hak-hak yang sangat besar. Gubemur jenderal VOC yang pertama
adalah Pieter Both. Pada mulanya Ambon di pilih sebagai pusat kegiatan VOC. Pada
periode berikutnya Jayakarta dipilih sebagai pusat kegiatan VOC. Gubernur Jenderal
VOC yang kedua adalahJan Pieterzoon Coen. Pada tahun 1619 VOC menyerbu dan
membakar kota Jayakarta. Di atas reruntuhan kota itu kemudian dibangun kota baru
yang dinamakan Batavia. Untuk mengendalikan kegiatan monopoli perdagangan
rempah-rempah di Indonesia bagian timur, khususnya Maluku, diadakan Pelayaran
Hongi.
Kejayaan VOC ternyata tidak bertahan lama. Dalam perkembangannya VOC
mengalami masalah yang besar, yakni kebangkrutan. Akhirnya pada tanggal 31
Desember 1799, VOC dibubarkan. Setelah VOC dibubarkan kekuasaan kolonial di
Indonesia diambil alih Pemerintah Belanda. Untuk menjalankan pemerintahan di
Indonesia diangkatgubenur jendral Daendels. Salah satu tindakan Daendels yang
terkenal adalah dalam bidang sosial ekonomi. Beberapa tindakan Daendels telah
menyebabkan kesengsaraan rakyat. Daendels akhirnya dipanggil pulang ke Belanda.
Sebagai pengganti Danedels dikirimlah Jan Willem Janssen. Ia mulai menjabat
Gubernur Jenderal Hindia Belanda di Jawa tahun 1811.
Kapitulasi Tuntang tanggal 18 September 1811 secara resmi telah mengakhiri
kekuasaan Belanda di Indonesia. Kepulauan Indonesia jatuh ke tangah Inggris. Raffles
diangkat sebagai Letnan Gubernur yang berkedudukan di Batavia. Tindakan Raffels
yang terkenal adalah dalam bidang ekonomi. Tahun 1816, Raffles telah mengakhiri
kekuasaannya di Indonesia. Pada tahun 1816 secara resmi Inggris menyerahkan
Indonesia kembali kepada Belanda. Dengan demikian Indonesia kembali berada di
bawah kekuasaan Belanda.
Setelah kembali ke tangan Belanda, Indonesia dipimpin oleh tiga orang Komisaris
Jenderal, yaitu Elout, Van der Capellen dan Buyskas. waktu itu kondisi perekonomian
Belanda sedang merosot. Menghadapi kesulitan kesulitan ekonomi itu, pada tahun
1829 Johannes Van den Bosh mengajukan Konsep Cultuurstelsel (Tanam Paksa).
Untuk dapat melaksanakan rencana tersebut pada tahun 1830 Van den Bosh diangkat
sebagai Gubernur Jenderal baru di Jawa. Dalam pelaksanaanya ternyata tanam paksa
sangat memberatkan rakyat Indonesia. Timbulah bahaya kelaparan dan kematian
di berbagai daerah. Bagi Belanda, pelaksanaan Tanam Paksa telah mendatangkat
keuntungan yang berlipat ganda.
Perlawanan Rakyat Indonesia terhadap Kekuasaan Kolonial terutama
dilatarbelakangi kesengsaraan dan kepedihan bangsa Indonesia akibat tindakan
sewenang-wenang bangsa penjajah, di samping juga semangat untuk mengusir bangsa
Asing dawi kawasan Nusantara. Tindakan sewenang-wenang dan kesengsaraan
rakyat telah mendorong terjadinya perlawanan rakyat di berbagai wilayah di Indonesia.
Perlawanan ini mula-mula terhadap kekuasaan Portugis, seperti, Perlawanan
Ternate, Perlawanan Demak, dan Perlawanan Aceh; Perlawanan terhadap VOC
seperti Perlawanan Mataram, dan Perlawanan Gowa; Perlawanan terhadap Belanda
seperti : Perlawanan Rakyat Maluku, Perlawanan Kaum Paderi, dan Perlawanan
Diponegoro.

Written by

We are Creative Blogger Theme Wavers which provides user friendly, effective and easy to use themes. Each support has free and providing HD support screen casting.

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© 2013 Edu Fresh. All rights resevered. Designed by Templateism

Back To Top